Friday, November 4, 2016

Pensertipikatan Tanah Bekas Hak Eigendom oleh Elza Syarief



Tidak sengaja saya temukan buku ini di aplikasi iJak, ketika sedang mencari-cari buku/artikel tentang sertifikat tanah. Saya yang bukan Sarjana Hukum merasa perlu sedikit mengetahui tentang apa dan bagaimana terkait pertanahan ini. Banyak kasus sengketa tanah di Indonesia, yang bermula dari administrasi pertanahan yang kacau.

Pensertipikatan Tanah Bekas Hak Eigendom
Penulis: Elza Syarief
Penerbit: Kepustakaan Populer Gramedia
Tanggal terbit: 3 Februari 2014

Intinya, dengan adanya Undang-undang Pokok Agraria mengamanatkan supaya seluruh tanah Republik ini terdaftar, apalagi pada saat sebelum UUPA itu diterbitkan ada beberapa ketentuan dari Pemerintah Belanda yang masih 'hidup' mengatur hak-hak atas tanah. Eigendom sendiri merupakan warisan Belanda dan karena kemerdekaan Indonesia, ditinggalkan oleh pemiliknya (notabene orang/perusahaan Belanda).

Buku ini merupakan thesis Elza Syarief ketikan menempuh pendidikan magister di Univeristas Padjadjaran, Bandung. Hal yang patut ditiru oleh para pembuat thesis yaitu membukukan karya tulisnya pada sebuah buku, sehingga ilmu itu bukan hanya dinikmati/dikonsumsi di kampus saja, tetapi pada masyarakat luas.

Jakarta, 4 Nov 2016

Thursday, June 9, 2016

Novel Hujan Bulan Juni oleh Sapardi Djoko Damono


Kurang lebih setahun setelah terbitnya novel ini, sudah cukup banyak review atau resensinya. Sekilas dari review yang saya baca, banyak pembaca yang mengaitkan atau berharap novel ini berisi kalimat puitis indah seperti halnya puisi Hujan Bulan Juni yang termasyhur itu.  Inti ceritanya bisa dikatakan cukup biasa ditemukan dalam novel lainnya. Namun, proses dan kisah ceritanya tentu berbeda. Justru disitu letak kepiawaian pengarang mengolah serta meramu kisah menjadi suatu cerita.Saya hanya membatasi poin-poin terkait dengan puisi dan situasi sosial tokoh-tokoh utama novel ini yaitu Aarwono, Pingkan Pelenkahu, abangnya Pingkan,Toar Pelenkahu, dan Hartini, ibu Pelenkahu bersaudara.

sumber: kompas.com


Novel Hujan Bulan Juni oleh Sapardi Djoko Damono
Editor: Mirna Yulistianti
Desainer Cover: Iwan Gunawan
Gramedia, 2015
ISBN 978-602-03-1843-1

Identitas daerah
Ada suatu kebiasan umum ketika kita menanyakan kepada seseorang (maupun sebaliknya), dari daerah mana ia berasal.  Kebanyakan orang (dengan wawasan terbatas) mengira bahwa asal daerah adalah otomatis bersuku sama dari daerah tersebut. Ada pergolakan atau apakah juga suatu kebingungan bagaimana menjelaskan kepada si penanya dari mana asal sesungguhnya.  Hal ini tersirat dalam pernyataan ibu Hartini, bahwa ia orang Jawa yang sejak lahir menjadi orang Makassar dibawa ke Manado, bahwa ia Jawa 'palsu' atau tidak orang Jawa sepenuhnya, karena tinggal di lahir besar di Makassar serta tinggal di Manado cukup lama. Bahwa ia malu menggunakan bahasa Jawa, tidak menguasai unggah-ungguh yang rumit. Demikian juga Pingkan. Bahwa ia campuran dari Manado dan Jawa. Bahwa ia Manado, benar. Tapi tidak Manado sepenuhnya. Bahwa ia Jawa, benar. Namun bukan Jawa seutuhnya.

Cerita rakyat daerah Minahasa turut mengisi kisah ini., yaitu legenda Pingkan dan Matindas dari Minahasa, diperkirakan terjadi di daerah Tonsea. Dari hasil penelusuran,  ada dua versi cerita. Versi pertama,  pada waktu usia 12 tahun, Pingkan sakit keras dan tidak ada yang bisa menyembuhkan. Lalu datanglah pemuda rupawan dan berhasil menyembuhkan Pingkan, pemuda itu bernama Matindas. Versi kedua, ketika terjadi banjir besar akibat hujan besar, dan Pingkan dan Matindas harus menyeberang sungai, namun Pingkan terjatuh dan terseret arus. Tanpa memikirkan keselamatan dirinya, Matindas menyelamatkan Pingkan. Ada temuan menarik bahwa cerita Pingkan dan Matindas ini diceritakan dalam buku novel yang berjudul “Bintang Minahasa”, yang diterbikan Balai Pustaka pada dekade thn. 1920an karya Hervesien. M. Taulu. Dan, Pingkan Pelenkahu  maupun Hartini lebih mengidentikkan identitas mereka sebagai orang Minahasa. Terlihat dari ucapan Hartini kepada Sarwono, "Kamu menantuku, Matindas" (hlm 86) maupun Pingkan Pelenkahu sendiri yang telah mendengar dongeng tersebut dari Sang Ayah dan bahkan ingin menjadikan kisah Pingkan dan Matindas tersebut dalam suatu pertunjukan seperti wayang orang.

Demikian juga Sarwono kesulitan menggambar Hartini, ibu Pingkan dan Toar , dan ia sendiri sebagai orang Jawa dalam perspektif ilmu akademis berdasarkan buku akademis "Agama Jawa" yang menempatkan orang Jawa dalam tiga kategori: priayi, abangan, santri. Ia menganggap pengkotakan penulis buku tersebut yang melihat Jawa dalam bentuk kota, bukan dalam bentuk bangsa, adalah tidak tepat. Jawa adalah suatu lebih luas dan lebih rumit daripada suatu kota (hlm 24). Penjelasan mengapa orang Jawa menyebut Gusti Yesus, Gusti Allah, Muhammad adalah Kanjeng, Kanjeng Nabi, menurut Sarwono tidak membuktikan bahwa orang Jawa itu kisruh. Menurut Sarwono, pertanyaan itu dapat dijawab melalui puisi. Meski jawaban tersebut berupa pertanyaan.

Puisi sebagai medium
Sarwono, tokoh utama novel ini percaya pada teori bahwa inti kehidupan itu komunikasi dan komunikasi itu inti kehidupan. Dan bahwa shaman itu medium. Dan oleh karenanya puisi itu medium (hlm 3). Bagi Sarwono, puisi yang dimuat di koran itu sebagai penghubung antara dirinya dengan perempuan nun jauh di sana. Bagi saya, hal ini sangat menarik, dimana puisi sebagai medium komunikasi, bahkan bukan hanya karena terpisah jarak, tetapi karena terpisah waktu. Seperti pengalaman Joko Pinurbo sewaktu masih duduk di kelas 2 SMA yang mengatakan bahwa ia jatuh cinta pada puisi karena membaca puisinya Sapardi:  : ”Masih terdengar sampai di sini dukamu abadi”.  Luar biasa. kata-kata itu menggema dalam kepalanya dan membuat Joko Pinurbo suka bersendiri bersama berpuisi, dan barangkali (menurut saya) itulah medium ia berkomunikasi dengan entah apa dan siapa saja di luar dirinya. Anda dapat merasakannya?
Misal

Misalkan Aku datang ke rumahmu

dan kau sedang khusyuk berdoa,

akankah kau keluar dari doamu

dan membukakan pintu untukKu?

(Jokpin, 2016)

Menurut Sapardi, puisi Hujan Bulan Juni hanya dibuat sekitar 15 menit. Ia pernah membuat sajak yang selama tiga tahun yang berjudul Dongeng Marsinah, namun tidak jadi. Menurut ia, justru sajak yang dibuat sekali jadi itu yang bagus. Menenangkan emosi dan mengambil jarak, adalah cara efektif menghasilkan puisi. Hal serupa diaminkan Jokpin, untuk sajak berkesan hanya ditulis dalam belasan menit.

Ketika puisi menjadi medium, maka ketika sampai di pembaca, pembaca berhak memaknai puisi tersebut dengan caranya. Dapat melalui puisi itu sendiri, lewat gambar, lewat suara. Puisi menjadi berubah bentuk menemui pembacanya dalam ruang tafsir yang berbeda. Sapardi ketika hadir dalam pertunjukan tafsiran musisi Ari, Reda, Christopher Abimanyu, dan Maya Hasan. senang bila puisinya ditafsirkan sebebas-bebasnya. Ia menyatakan bahwa  begitu sebuah karya lahir, itu menjadi milik publik. Nyanyian adalah salah satu cara menafsirkannya.

Demikian juga ketika Sarwono tidak dapat lagi menentukan apakah bersama Pingkan sebuah takdir atau nasib, ia memutuskan memberi jawaban dalam tiga puisi pendeknya.

/1/

Bayang-bayang hanya berhak setia
Menyusur partitur ginjal
Suaranya angin tumbang

Agar bisa perpisah
Tubuh ke tanah
Jiwa ke angkasa
Bayang-bayang ke sebermula

Suaramu lorong kosong
Sepanjang kenanganku
Sepi itu, air mata itu

Diammu ruang lapang
Seluas angan-anganku
Luka itu, muara itu

/2/

Di jantungku
Sayup terdengar
Debarmu hening

Di langit-langit
Tempurung kepalaku
Terbit silau
Cahayamu

Dalam intiku
Kau terbenam

/3/

Kita tak akan pernah bertemu:
Aku alam dirimu

Tiadakah pilihan lain
Kecuali di situ?

Kau terpencil dalam diriku

Tampaknya kalimat tersebut sederhana. Tak sulit. Namun kata-kata tersebut sangat bermetafora. Sapardi mengaku bahwa puisi itu seni kata. Seni kata paling tinggi adalah metafora. Ketekunan menulis puisi berarti kesanggupan menciptakan metafora baru (Kompas, 28 Mei 2016). Lihat kata-kata Kita tak akan pernah bertemu: Aku alam dirimu/Tiadakah pilihan lain/Kecuali di situ?/ Kau terpencil dalam diriku. Terlihat paradoks tak terjadi perpisahan, karena "aku" dan "kamu" manunggal. Seni kata yang luar biasa.
Seperti kata Bandung Mawardi: bahwa puisi lebih panjang umur dari pujangga. Demikian puisi tak sekedar jadi medium, ia medium yang panjang umur.


Monday, June 6, 2016

Sastrawan sosialita: suatu pandangan alternatif


Istilah di atas muncul berdasarkan tulisan Anindita S. Thayf di harian Republika, Mei 2016 lalu. Tulisan tersebut mendapat sambutan hangat baik dari sastrawan, sastrawati, sosialitawan, maupun sosialitwati.Tulisan tersebut menarik direspon karena menulis berbagai fenomena yang ditangkap penulis dengan kacamata 'seharusnya sastrawan seperti...' dan 'kenyataannya sastrawan seperti....'. Dari perjalanan kesusastraan Indonesia, telah terjadi perkembangan perdebatan bahkan berujung polemik.

Sejarahnya, riwayat sastra Indonesia zaman dulu berpusat pada Balai Pustaka. Semua karya sastra yang 'mendapat stempel' Balai Pustaka dianggap berkelas sastra tinggi, elit, terpelajar. Akibatnya, karya sastra di luar Balai Pustaka tak dikenal, bahkan dianggap liar oleh Balai Pustaka.  Nota Rinkes (1910) menyebutkan tiga syarat naskah Balai Pustaka: 1) tidak mengandung unsur antipemerintah kolonial, 2) tidak menyinggung perasaaan dan etika golongan masyarakat tertentu, 3) tidak menyinggung suatu agama tertentu. Dari zaman Balai Pustaka, kita telah 'disetir' bacaannya, agar memiliki keseragaman.

Kemunculan Lembaga Kebudayaan Rakyat (Lekra), pada tahun 1950an membuka polemik sastra baru di Indonesia. Lekra memiliki konsep ideologi bahwa soal pengaruh asing yang dimasukkan ke Indonesia kemudian diindonesiakan. Tokoh utama Lekra yang terkenal adalah Pramoedya, sangat deras mengkritik kubu Jassin. Sebagai contoh, Jassin mengkritik Iwan Simatupang, dengan mengatakan bahwa Iwan Simatupang terlalu asyik dengan Albert Camus, dan menyangka dunia saat ini absurd. Dengan judul yang lebih 'keras', Pram membalas tulisan Jassin tersebut dalam tulisannya Offensif Kesusasteraan 1953, dengan subjudul "H.B. Jassin sudah lama mati sebelum gantung-diri" dengan cuplikan di dalamnya yang menyatakan bahwa Jassin tidak berani mengakui, bahwa ia pernah jadi seniman, jadi pengarang yang telah mati sebelum dilahirkan...Tetapi sungguh aneh mengapa Jassin sendiri mencari duit dengan mengumpulkan dan menerbitkan karangan dari pengarang-pengarang yang mulai tahun 1953 ini dicacimakinya. Syukurnya, apa yang mereka pertentangkan itu dalam bentuk tulisan, sehingga warisan tulisan tersebut masih bisa kita pelajari hingga saat ini. Sayang, bukunya tidak dicetak ulang (sampai sekarang).

Meninjau tulisan Anindita ini masih jauh dari mempersoalkan isi karya. atau berpolemik secara argumentatif. Sebagian besar mempersoalkan gaya hidup dan fenomena penulis Indonesia yang berbeda dengan keidealan seharusnya. Namun, hal ini merupakan bukti adanya denyut kehidupan dalam dunia kesusastraan Indonesia.
 
Menolak mati
Anindita membuka tulisannya dengan membandingkan kutipan dari Roland Barthes bahwa pengarang telah mati setelah karya tercipta, tidak berlaku pada kondisi kesusastraan Indonesia termutakhir. Menurut Anindita, Penulis (Indonesia) menolak mati. Sastrawan (penulis) sekarang tetap hidup menyiarkan karyanya yang telah tercipta sembari membuat dirinya terus-menerus muncul di depan umum. Pernyataan ini seolah menyiratkan bahwa penulis tidak perlu menyiarkan karyanya dan tidak perlu terkenal.  Menurut saya, kunci terakhir penilai ada di sidang pembaca. Pembaca saat inpun tentu terbagi segmennya. Ada juga pembaca yang menilai secara diam-diam dan mendiskusikannya dalam diskusi terbatas, ada juga yang secara terbuka menilainya dan menyebarkannya melalui saluran media sosial.

Tidak dapat dipungkiri, bahwa sastrawan atau penulispun berasal dari masyarkat, hidup bersama masyakat sosial, mengamati kehidupan sosial. Didalam proses kekreatifan penulisan, gagasan atau ide tersebut, tidak dapat terlepas dari kehidupan yang ia amati, dan rasakan. Pada dasarnya ia memiliki otoritas penuh dalam menulis, dan pembaca memiliki otoritas memaknai. Justru dalam kebebasan keberkaryaannya, penulis mempunyai tanggung jawab sosial mengabarkan dan menceritakan, dan pembaca dapat memperoleh pemaknaan (baru) Disitulah suatu karya berinteraksi dengan masyarakat sosialnya, untuk dikritisi dan didiskusikan, untuk mempertajam dan meningkatkan kepekaan (sosial). Apakah pembaca dapat berdiskusi dengan teks-teks yang mati?

Selanjutnya, Anindita, mempersoalkan suatu keadaan yang menurutnya ideal, yaitu seharusnya Sastrawan bersunyi dalam ruang menghasilkan karya (dengan pena), berbeda dengan keadaan yang terjadi saat ini, yaitu sastrawan unjuk diri agar keberadaannya terjaga lewat gawai (dalam tulisan tersebut gadget). Zaman berubah, teknologi berubah, dan manusia berubah. Peristilahan menulis pun berubah. Jika dulu seseorang menulis menggunakan pena, pensil, kapur 'menggambar' huruf-huruf, saat ini menulis menggunakan papan ketik (keyboard) PC atau laptop. Apakah seluruh penulis saat ini tidak ada yang menggunakan PC/laptop dalam menulis? Masih relevankan penyebutan penulis? apakah lebih tepat pengetik? hal ini akibat perubahan zaman, dimana masyarakat termasuk penulis ikut berubah. Sebagai bagian dari masyarakat, penulis tidak dapat melepaskan diri dari perkembangan teknologi termasuk gawai. Perihal penulis terus unjuk diri adalah perubahan posisi/peran penulis selaku masyarakat. Penggunaan gawai untuk agar terus unjuk diri, sesungguhnya pernyataan berbahaya serta tidak ada korelasi kuat dengan karya yang dihasilkan. Zaman kini dimana sastra tidak melulu dalam tertuang bentuk cetakan pada kertas, perlu saluran alternatif untuk mempromosikan karya, salah satunya lewat perangkat teknologi informasi. Tentunya ajang unjuk diri tersebut punya aturan main, bila menabrak norma sosial, maka sastrawan/penulis tersebut harus siap menerima konsekwensi (sosial)nya.

Event Internasional
Perihal penamaan beberapa event literasi di Indonesia yang menggunakan Bahasa Inggris, saya sependapat dengan Anindita, bahwa alih-alih menggunakan bahasa Inggris untuk mendapat label "internasional", mengapa kita tidak menginternasionalkan (Bahasa) Indonesia? Ada Ubud Writer and Reader Festival, Makassar Internasional Writers Festival, Borobudur Writers and Cultural Festival, Salihara Literary Biennale, dan Asean Literary Festival. Namun, hal yang jauh lebih substansif adalah hasil dari event tersebut. Sila baca liputan Maman Suherman tentang pustaka bergerak. di Mandar, Sulawesi Barat.Ada gerakan gerakan #ArmadaPustaka yang dikelola Muhammad Ridwan Alimuddin (yang bukan sastrawan) bersemangat untuk menghadirkan buku di lingkungan mereka yang menggunakan moda perahu, becak, motor, dan bendi. Pun ketika terjadi perahu pustaka terbalik di lautan Maret 2016 lalu, masyarakat langsung membantu mengeringkan buku-buku dengan menggunakan kipas angin atau dengan menyetrikanya, serta menyatakan bahwa buku yang mereka yang selamatkan adalah bentuk menjaga amanah.

“Buku-buku ini isinya ilmu sekaligus amanah, titipan orang kota yang mau melihat anak-anak pantai di pulau terpencil juga bisa sepintar anak-anak kota. Karena amanah, dia harus sampai pada tujuannya.”

Selain itu, dalam ajang Makassar Internasional Writers Festival, berkumpul ratusan komunitas pegiat literasi di wilayah Sulawesi Selatan untuk berbagi ide dan inspirasi menggerakkan literasi di lingkungannya. Visi besar untuk membebaskan anak-anak Indonesia dari rabun literasi adalah cita-cita yang mulia dan patut didukung. Kita dapat melihat bahwa negara pun gagal melindungi warganegaranya dari kebodohan dengan penyediaan fasilitas literasi publik yang terjangkau masyarakat pedalaman.

Apakah ini hanya event buat sastrawan? saya rasa (seharusnya) tidak. Bahwa terjadi perjumpaan antara penulis dan pembaca, itu betul. Namun, kehadiran penulis bukan saja bicara tentang karya yang sudah dan akan tecipta, namun seharusnya bicara tentang isu-isu yang lebih substantif. Akses terhadap buku, buku yang terjangkau harganya, penciptaan karya sastra yang berbobot untuk anak-anak, adalah isu besar, dan butuh perjuangan banyak pihak untuk mewujudkannya.

sumber: http://societyandstyle.com/


Sastrawan sosialita
menurut wikipedia, asal kata sosialita, berasal dari kata "sosial" dan "elit" dimana secara bahasa atau makna aslinya, para kaum "sosialita" adalah sebagai orang-orang yang memiliki derajat tinggi atau terpandang, dan mereka memiliki jiwa sosial terhadap orang-orang yang kurang mampu. Kemudian makna kata sosialita di Indonesia terjadi pergeseran makna yang sangat berbeda dengan makna aslinya.
Hal ini menjadi tugas siapa untuk mengembalikan makna sosialita ke makna asalnya, dimana bila dikaitkan dengan kata sastrawan di depannya dapat bermakna sastrawan yang memiliki derajat tinggi dan terpandang dan memiliki jiwa sosial terhadap orang yang kurang mampu.? Sastrawan (yang sudah terkenal) dapat menjadi agen perubahan, memiliki saluran luas untuk membantu anak-anak yang tak terakses bahan bacaan yang berlimpah, menceritakan realita sosial lewat karyanya?

Untuk menjawab pertanyaan mendasar: kepada siapakah sastra dipersembahkan?

Mengingat Bung Karno, 6 Juni 1901 - 6 Juni 2016

Helvry Sinaga

Thursday, June 2, 2016

Sastra, Perempuan, dan Seks oleh Katrin Bandel


Buku ini merupakan kumpulan esei sastra oleh Katrin Bandel tentang sastra di Indonesia. St. Sunardi menyatakan bahwa buku ini hadir sebagai respon atas ketidakadilan para pengamat dan penikmat sastra di Indonesia atas karya-karya yang ditulis oleh pengarang perempuan. St. Sunardi menambahkan bahwa kekuatan tulisan Katrin adalah bobot kritik yang cukup kuat, bahkan mendekati polemik. Tentu kita sebagai penikmat sastra, perlu belajar kritik sastra untuk berdiri pada argumentasi yang dapat dipertanggungjawabkan, agar kita berlatih untuk adil berpendapat.


Judul: Sastra, Perempuan, dan Seks oleh Katrin Bandel
Pengantar: St Sunardi (Universitas Sanata Dharma Yogyakarta)
Penerbit Jalasutra, 2006
tebal xxii+146 hlm

Politik Sastra
Politik sastra sudah ada sejak zaman dahulu. Adanya komisi untuk Bacaan Sekolah dan Rakyat Pribumi (Commissie voor de Inlandsche Acholl-en Volkslectuur) yang menjadi cikal bakal Balai Pustaka, memilih dan memilah jenis bacaan untuk masyarakat eliti yang jumlahnya terbatas. Pada saat itu sudah bermunculan penerbit swasta milik peranakan Tionghoa, antara 1903-1928 yang telah menerbitkan seratusan novel. Bandingkan dengan Balai Pustaka hanya menerbitkan 20an novel dalam periode yang sama.Sebut saja sastra seperti Siti Nurbaya, Salah Asuhan, Sengsara Membawa Nikmat, Di Bawah Lindungan Ka’bah, Belenggu, Nyanyi Sunyi. Novel-novel seperti itu dianggap berkelas sastra tinggi untuk dibaca. Direktur Balai Pustaka saat itu, Dr. D.A. Rinkes telah menyadari 'bahaya' bacaaan yang mencerdaskan masyarakat, mengultimatum bahwa bacaan diluar Balai Pustaka adalah bacaan liar. Ini merupakan politik sastra Indonesia dari zaman dulu, dengan pendekatan kekuasaan membatasi masuk dan beredarnya bacaan-bacaan di luar paham/ideologi penguasa.


Pramoedya Ananta Toer telah menggugat kemapanan angkatan-angkatan pujangga seperti Angkatan Pujangga Baru, Angkatan Balai Pustaka. Menurutnya, aliran sastra yang lebih realis adalah aliran sastra seperti yang ia majukan pada saat itu. Namun, kompilasi karya ‘tandingan’ Pramoedya baru muncul setelah ia dibebaskan dari Pulau Buru. Sebut saja karangan Tempo Doeloe: Antologi Sastra Pra-Indonesia serta kumpulan Cerita Dari Digul. Selain itu barubelakangan dikenal Student Hidjo karangan Mas Marco Kartodikromo, dan novel Hikayat Kadiroen karya Semaoen.

Hal ini senada dengan apa yang ditulis oleh Savitri dalam buku Pramoedya Ananta Toer: Luruh Dalam Ideologi, bahwa ada 'pertentangan' antara kelompok kritikus sastra yang menamakan dirinya Gelanggang serta lembaga kebudayaan bentukan PKI: Lekra. Kelompok Gelanggang umumnya terdiri dari orang-orang berpendidikan tinggi dan pemikirannya berorientasi ke barat, sementara Lekra sebaliknya, terdiri dari orang yang tidak berkecukupan dan tulisan-tulisannya mencerminkan kebudayaan lokal. Dalam buku ini, Katrin membandingkan penceritaan tentang Nyai berdasarkan buku Novel Nyai Dasima karangan G. Francis dan Nyai Ontosoroh berdasarkan Bumi Manusia dan lanjutannya. Peran Nyai dalam kedua novel tersebut sangat berbeda. Bahwa berdasarkan Pramoedya, pengalaman hidup Nyai Ontosoroh yang keras, ia memanfaatkan hal-hal baru untuk mencerdaskan kehidupan dan masa depannya. serta sebagai simbol perlawanan konstruksi sosial masyarakat kolonial. sementara berdasarkan G. Francis, Nyai Dasima memiliki stigma sebagai orang yang terpinggirkan dalam tatanan kehidupan sosial masyarakat kolonial.

Sastra Koran
Sastra koran merupakan fenomena yang dilihat oleh Katrin sebagai suatu ajang apresiasi seni sastra di koran minggu nasional. Seperti ada kesepakatan bersama, banyak koran nasional yang menyiapkan rubrik sastra pada media koran cetak setiap hari minggu secara serentak. Persoalannya adalah terlihat esei-esei sastra dalam koran minggu tersebut ditujukan pada komunitas sastra, bukan pada pembaca umum. Katrin membandingkan dengan situasi di Jerman. Koran Jerman umumnya tetap menampilkan rubrik sastra, namun dikemas dalam tulisan menarik dan perlu dibaca, sementara bacaan sastra sendiri tetap berlangsung. Persoalan lain yang diutarakan Katrin adalah bahwa redaktur halaman sastra di koran umumnya tidak memiliki kriteria yang jelas dan baku untuk 'meloloskan' karya yang diterbitkan di koran. Tidak ada kemampuan khusus menjadi seorang redaktur untuk menyeleksi banyaknya karya yang masuk untuk diterbitkan di koran.

Bila ditelusuri ke sejarah penerbitan di Indonesia, terbitnya surat kabar pada zaman kolonial merupakan kebutuhan penduduk golongan Tionghoa yang berprofesi sebagai pedagang. Mereka membutuhkan informasi seperti daftar harga komoditas, jadwal kedatangan dan keberangkatan dalam rangka memperlancar usaha mereka. Selanjutnya, perkembangan bahasa Melayu yang cukup signifikan menuntut tersedianya bahan bacaan untuk memperlancar kemahiran berbahasa Melayu. Muncullah surat kabar, majalah yang dikelola oleh golongan peranakan Tionghoa dan mendorong munculnya perkembangan sastra yang didominasi para pengarang Tionghoa, dan salah satu media penulisannya melalui surat kabar.

Situasi tersebut berlangsung hingga saat ini, sepertinya tinggal melanjutkan tradisi. Namun, bila dahulu yang disasar adalah pembaca umum (yang dianggap tidak berkelas tinggi), sekarang pembacanya adalah masyarakat umum. Persoalannya adalah saat ini teknologi digital sepertinya belum menjadi wadah alternatif bagi sastrawan untuk berkreasi lewat tulisannya, koran masih menjadi pilihan favorit. Hal ini sesungguhnya dapat diwadahi dengan membuat suatu portal sastra, dimana tulisan-tulisan dapat diposting dalam website atau forum yang dapat dibaca semua orang dan didiskusikan. Memang, menjadi suatu kebanggaan tersendiri bila suatu cerpen, puisi, atau esei dapat dimuat di koran. Hal itu merupakan suatu kebanggaan tersendiri. Memang, tidak dapat dipungkiri bahwa koran lebih 'terkenal' daripada jurnal sastra, dan lagi jalur pembacanya adalah pembaca umum. Namun, keterbatasan halaman koran membuat banyak tulisanyang 'tidak layak terbit' tidak perlu menjadi 'tidak layak baca'. Dengan adanya media teknologi alternatif, semua karya patut diketahui banyak orang, dan didiskusikan. Persoalan ini seperti masih dan terus berlangsung. Saya sendiri mengamati, bahwa tulisan/esei sastra di koran seperti Kompas dan Pikiran Rakyat, tidak dibuat dalam suatu wadah khusus secara bersama-sama, sepertinya benar apa yang dikatakan Katrin, bahwa pembacanya adalah komunitas tertentu saja, bukan pembaca awam-yang patut diedukasi.

Pascakolonialitas
Persoalan pascakolonialitas turut mempengaruhi pengarang Indonesia. Kesimpulan Katrin bahwa pengarang perempuan Indonesia tidak tertarik pada isu pascakolonialitas. Secara sederhana, teori pascakolonial adalah dampak kolonial yang dirasakan masyarakat jajahan. Dengan sastra, struktur kolonialisme  menunjukkan dominasi bangsa penjajah pada bangsa terjajah   melalui pendidikan, imperialisme, rasisme seharusnya dapat dibongkar.


Selain itu, adanya represi sosial yang dialami pengarang perempuan dalam persoalan budaya lokal, seperti dalam judul esei Incest karya Wayan Artika, ia dikeluarkan dari desa adat selama lima tahun, karena dianggap menyinggung desa lokal dimana setting cerita novelnya. Mengkritisi kembali budaya atau adat yang sudah mapan dalam suatu masyarakat adalah bentuk sastrawan dalam mewujudkan idealismenya. Namun, sastrawan entah disadari atau tidak, harus pintar menggiring pesan kepada pembaca dengan cerita yang mulus, seperti Ahmad Tohari.

Terkait dengan perempuan dan seks, esei panjang Religisiutas dalam Novel Tiga Pengarang Perempuan Indonesia, Vagina yang haus sperma: Heteronormatifitas dan Falosentrisme Ayu Utami, dan Nayla: Potret Sang Pengarang Perempuan sebagai Selebriti merupakan 'makanan' bacaan bergizi tinggi untuk melihat sejauh apa tema perempuan dan seks menjadi pilihan oleh pengarang perempuan. Kesimpulan yang dapat diambil adalah sensasi seputar perempuan dan seks merugikan sastra Indonesia. Kenapa? saya anjurkan untuk membaca lebih lengkap.


Hal lain yang dibahas oleh Katrin adalah kaitan antara literatur dan dunia kesehatan. Hal itu menjadi perhatian Katrin bahwa terdapat perbedaan pandangan antara tradisional dengan modernitas di Eropa dan di Indonesia. Katrin mengulas karya sastra yang mempersoalkan pandangan tradisional dan dunia medis modern terkait dengan kesehatan. Ia membandingkan Novel Lourdes karangan ...dengan beberapa karangan di Indonesia yang menceritakan tentang praktik perdukunan. Novel yang dimaksud antara lain Ni Rawit,Jalan Lain ke Roma. Dilihat dari fenomena adalah karangan lourdes berhasil mengusik gereja (pada saat itu) dan novel :ourdes dinyatkaan ‘menang’ karena lebih mengedepankan fakta dibanding imajinasi. Sedangkan karya sastra Indonesia terkesan tidak mempersoalkan secara mendasar kekurangan praktik perdukunan (atau kesehatan). Catatan menarik dari Katrin adalah bahwa mantra-mantra merupakan karya sastra juga.
Sesungguhnya, semangat apa yang dapat kita ambil? yaitu kekritisan akan bacaan. Katrin menawarkan cara pandang berbeda dalam memaknai suatu karya. Pada dasarny, sastrawan-pembaca-penerbit-redaktur surat kabar- merupakan bagian dari masyarakat yang bergiat. Ditilik dari sejarah masa lalu-hingga sekarang-disadari bahwa gerakan melawan pembodohan sangat diwaspadai pihak penguasa, seharusnya tidak meninabobokan kita dengan bacaan-bacaan yang dilabeli best seller, sastra tinggi, sastra rendahan, buku yang diakui, dan sebagainya. Tugas pembaca adalah memaknai kembali setiap bacaan dengan pengalaman berbeda. Pada dasarnya, tulisan yang baik tak akan lekang dimakan waktu, seiring dengan pengalaman membaca dan mengkritisi, kita akan dapat membedakannya. Dan Katrin menawarkan pengalaman baru yang patut kita ketahui.

Tuesday, May 31, 2016

Hari Buku Nasional, munculnya Kota Literasi baru


Setahun setelah menulis tentang Hari Buku Nasional pada setiap 17 Mei, saya kembali menulis dengan topik yang sama. Kalau tulisan yang lalu lebih mempersoalkan aksesibilitas terhadap buku di Indonesia, kali ini saya ingin mengulas dari sudut pandang berbeda. Mari sejenak kita simak data-data  tentang literasi di Indonesia.

Pada 2012, menurut Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNESCO) mencatat indeks minat baca di Indonesia baru mencapai 0,001. Artinya, pada setiap 1.000 orang, hanya ada satu orang yang punya minat membaca.

Menurut Perpusnas,  Masyarakat di Indonesia rata-rata membaca nol sampai satu buku per tahun. Kondisi ini lebih rendah dibandingkan penduduk di negara-negara anggota ASEAN, selain Indonesia, yang membaca dua sampai tiga buku dalam setahun. Bila dibandingkan dengan masyarakat Amerika Serikat, terbiasa membaca 10-20 buku per tahun dan masyarakat Jepang membaca 10-15 buku setahun.


Wednesday, April 13, 2016

Membaca dan Menulis: Peran Siapa?


Ketika mendengar kata membaca, apakah yang terbayang di benak kita? Apakah suatu kegiatan yang membosankan dimana menjadi seorang yang penyendiri sejenak dengan buku di tangan? atau mendadak dihinggapi rasa kebosanan karena membaca bahan pelajaran yang begitu banyak? atau membuat suasana menarik dengan mempersiapkan sofa baca dengan sepiring makanan ringan dan alunan musik lembut? atau identik dengan kacamata nan tebal? Sebuah penelitian pada pembaca muda pada tahun akhir tahun 2007 yang dilakukan oleh National Literacy Trust (NLT) untuk menjawab: pertama, apa definisi membaca dan apa yang dirasakan oleh pembaca muda ketika mereka dianjurkan untuk membaca. Kedua, peran penting keluarga pada persepsi orang muda mengenai diri mereka sebagai pembaca.

Bed Time Reading | sumber: cartoonstock.com


Kembali ke penelitian tadi, hasil penelitian tersebut menunjukkan bahwa antara lain bahwa mereka yang menamakan dirinya bukan pembaca sesungguhnya sudah melakukan aktivitas membaca, aktivitas tersebut antara lain adalah membaca majalah, website atau blog. Hal ini dikarenakan adanya persepsi bahwa membaca itu adalah sesuatu yang sifatnya buku, akademis, sekolahan, demi masa depan. Pertanyaan selanjutnya adalah bagaimana peran keluarga membentuk budaya membaca? hasil penelitian menunjukkan bahwa keterlibatan keluarga adalah poin penting dalam pembentukan budaya membaca bagi anak muda. 22,4% responden menjawab bahwa tidak ada satupun orang di rumah yang mendorong untuk membaca dan 13% responden percaya bahwa tidak ada satupun di rumah yang merupakan pembaca yang baik. Kesimpulan penelitian ini memperlihatkan bahwa umumnya orang muda (baca: anak-anak) menolak kebiasaan membaca dikarenakan orang di rumah tidak mempromosikan kegiatan membaca dan kemampuan mempelajari kepada mereka.

Tentu saja membuat sebuah aktivitas membaca menjadi menarik bukan persoalan mudah. Namun hal itu menjadi sebuah tantangan baru bagi para orang tua maupun pendidik bagaimana konsep membaca bukan lagi sesuatu yang serius ataupun semata-mata berkaitan dengan dunia akademis, namun menjadi sesuatu kegiatan yang mengasyikkan. Beberapa cara yang dapat dilakukan antara lain: pertama, membaca sebuah buku yang memiliki filmnya. Sebagai contoh buku Kate di Camillo, The Tale of Desperaux dapat dibaca secara bersama-sama sebelum menonton filmnya. Contoh buku lokal seperti Laskar Pelangi. Kedua, membaca buku yang memuat cerita dan tempat yang hendak dikunjungi. Sebagai contoh, membaca buku Gereja-gereja Tua di Jakarta karangan Adolf Heuken, SJ sebelum mengunjungi gereja-gereja tersebut dapat menambah pengetahuan anak-anak tentang tempat-tempat bersejarah yang ada di sekitar mereka. Ketiga, membacakan dongeng/bercerita yang bersumber dari buku. Pada dasarnya manusia lebih mengingat cerita dibandingkan nasihat, bercerita sudah dikenal dari zaman dulu sebagai media komunikasi. Membacakan majalah anak atau buku cerita bergambar dapat dilakukan secara kreatif untuk memancing ketertarikan anak pada cerita, selanjutnya terus mencari sumber-sumber cerita baru. Keempat, mengajak anak-anak ke perpustakaan untuk mengenal buku-buku bacaan yang lain, disamping mencari tempat membaca yang nyaman dan tenang. Permasalahan selanjutnya adalah kita dapat mengajar pada anak-anak bagaimana caranya membaca, namun belum ke tahap bagaimana menjadi pembaca, apalagi untuk menyukai genre tertentu. Namun paling tidak, kita sudah membentuk budaya. Ketika budaya telah terbentuk, selanjutnya tinggal memodifikasi/mengubah jenis bacaan yang sesuai dengan anak-anak kita.

Komunitas

Data-data tentang tradisi membaca Indonesia, masih rendah dibanding negara lain, mari kita lihat data-data berikut:

  1. hasil jajak pendapat Litbang Kompas pada 5-6 September 2015. Hasilnya, rata-rata lama membaca buku warga Indonesia hanya 6 jam per minggu (Kompas 15/9/2015).
  2. warga India yang rata-rata membaca buku 10 jam per minggu, Thailand 9 jam per minggu, dan Tiongkok 8 jam per minggu.
  3. Survei Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan PBB (UNESCO) 2012 menunjukkan, hanya satu dari 1.000 orang di Indonesia yang memiliki minat baca serius. Rata-rata, kurang dari satu buku yang dibaca per tahun.
Silakan berhitung dengan jam baca Anda seminggu :)

Saya pernah mengikuti sebuah diskusi bertema “Think Global Act Social” di Institut Teknologi Bandung, salah satu pembicaranya adalah Marco Wijaya, salah seorang arsitek, dari diskusi itu saya mendapat pencerahan bahwa acapkali negara belum hadir secara total dalam kebutuhan warganegaranya, antara lain dalam perkotaan serta kehidupan sosial di dalamnya. Karena itu, perlu digagas ruang untuk bersolidaritas dan ruang menciptakan keadilan dalam wadah komunitas.
Saat ini isu dunia literasi adalah tingkat antara lain tingkat membaca yang rendah, gulung tikarnya penerbit-penerbit kecil, serbuan buku elektronik yang murah, rendahnya akses masyarakat terhadap perpustakaan umum, daya beli masyarakat yang rendah terhadap buku, dan serangkaian permasalahan lainnya.


Kita bisa mengintip isu di Korea Selatan. Di Seoul memiliki 3.000 penerbit, kita-kira setiap tahun ada 20.000 judul buku baru di Korea. Khusus buku sastra, sebuah penerbit Munhakdongne Publishing, menerbitkan 250 judul setiap tahun. Setiap kali terbit, dicetak 2.000 eksemplar hingga 1000.000 eksemplar, dan dalam dua bulan buku-buku tersebut habis terjual. Tradisi membaca negara ini sudah teruji. Di tengah perang Korea pun, mereka menyempatkan diri untuk membaca buku. Saat ini, terdapat 200-300 penulis produktif, dimana diantaranya sekitar 50 orang yang bisa hidup dari menulis, selebihnya masih menjadikan menulis sebagai pekerjaan sambilan. Yang menarik adalah, penerbitpun berkolaborasi untuk berinvestasi. Tidak semua penerbit membangun pabrik atau gedung, mereka bisa berbagi dengan pabrik-pabrik lain. Inilah salah satu cara bertahan dalam industri buku yang sedang mengalami tekanan.

Salah satu contoh menarik dari Heni Wardatur Rohmah, ia meminjamkan koleksi buku perpustakaan keluarganya kepada sekolah-sekolah yang membutuhkan di daerah Yogyakarta. Koleksi bukunya dari tahun 2002 hingga 2014 berjumlah 600 eksemplar, ia meminjamkan koleksinya tersebut di beberapa sekolah dasar di Kabupaten Sleman. Sebelumnya ia melakukan survey dan mendapati bahwa umumnya sekolah tidak memiliki buku bacaan bermutu yang menarik minat anak-anak. Saat ini perpustakaannya telah menjadi Taman Bacaan Masyarakat (TBM) Mata Aksara dan mendapat sumbangan dari Pemerintah Kab Sleman berupa motor untuk menjangkau masyarakat yang selama ini mengalami keterbatasan akses terhadap beragam buku bacaan.

Kita lirik komunitas di Bandung, pada diskusi "Jiwa Muda Koleksi Tua" pada pertengahan Januari lalu, Ryzki Wiryawan, salah seorang penikmat buku tua menyatakan bahwa buku-buku tua miliknya ikut membantu merampungkan studi hingga penelitian ilmiah. Indra Prayana, pemilik koleksi buku lawaas Bandung di perpustakaan ukuran 4x6 meter di kawasan Antapani, Bandung, menyatakan bahwa ia sudah dihubungi oleh pihak perpustakaan lain untuk mendigitalisasi koleksi bukunya yang ingin mendalami masalah kesundaan. Deny Rahman, penjual buku lawas di Balubur Town Square menyatakan bahwa dokumen dan buku lawas akan lebih berguna jika banyak orang bisa belajar. bahwa hal itulah yang diinginkan para penulis buku terdahulu agar isi dalam buku berguna untuk generasi selanjutnya. Selanjutnya dengan buku lawas, banyak komunitas jalan-jalan sejarah tumbuh. Deny menjadi satu dari 30 orang yang menapaki jejak sejarah penanam teh asal Belanda, RE Kerkhoven, di Gambung, Kecamatan Pasir Jambu, Kabupaten Bandung. Diinisiasi kelompok jalan-jalan sejarah, Balad Junghuhn dan Tjimahi Heritage, acara itu mengambil referensi dari buku Sang Juragan Teh karya Hella S Haasse. komunitas jalan-jalan lainnya, mooibandoeng, yang diprakarsai Ridwan Hutagalung, juga menggelar perjalanan serupa ke Garut. Acara ini adalah rangkaian kegiatan ”Mengenal Riwayat Preangerplanters” yang digelar bersama Komunitas Aleut.

Menjadi Komunitas yang Berkarya

Apa yang dapat kita petik dari pengalaman di atas. Pertama, adalah kesadaran komunal. Sebuah kegelisahan akan situasi yang tidak menguntungkan di sekitar kita diwujudkan dalam tindakan. Kedua, tindakan nyata. Bercermin pada apa yang dilakukan Heni adalah suatu terobosan luar biasa. Menyalakan sebatang lilin di tengah kegelapan. Anda bisa hitung berapa koleksi anda, dan sejauh apa koleksi buku anda berguna bagi orang lain? Ketiga, berbagi sumber daya. Dalam situasi sulit maupun senang, kita haruslah berbagi. Dari penerbit di atas yang berbagi sumber daya, pembaca yang berbagi koleksi buku, dan tentu saja berbagi kehidupan. Akankah kita terus mengutuki harga buku yang mahal di tengah orang-orang yang tidak mampu membelinya?

Hari ini komunitas Blogger Buku Indonesia merayakan ulang tahun kelima. Tentu bagi kita bukan perkara yang mudah untuk menjaga terus komitmen dengan jam baca dan jam menulis yang konsisten. Namun, kita masih punya sahabat-sahabat yang memberi semangat serta tugas kita menyemangatinya, agar terus berkarya. komunitas inipun terus berkembang dengan mewadahi kebutuhan berbagi sumber daya dan informasi seperti aggregator, forum, dan media sosial lainnya.   Saya sendiri pernah ditanya, bagaimana BBI mendanai kegiatannya? darimana sumber dananya? saya hanya tersenyum menyatakan bahwa BBI mendanai diri sendiri dari kecintaan teman-teman terhadap komunitas ini. BBI sendiri mengalami evolusi naik-turun dalam perkembangannya, namun  satu tujuan yang mempersatukan: mewujudkan kecintaan pada buku dengan menyebarkannya pada orang-orang. Itu saja.

Saya pribadi berharap dari BBI akan bermunculan penulis-penulis buku. Karena buku harus terus ditulis, untuk pewaris kelak.

Dirgahayu komunitas Blogger Buku Indonesia kelima.


Salam,

Helvry Sinaga
BBI 1301041





Tuesday, April 12, 2016

#HUT5BBI: Top 5 Blog Buku Member BBI


Bulan April kali ini Divisi Event BBI memiliki banyak event dalam rangka memeriahkan ulang tahun Blogger Buku Indonesia yang kelima. Saya teringat ketika awal-awal BBI terbentuk, baru ada event Giveaway Blog Hop, dimana beberapa blogger membuat suatu kuis di blognya dengan hadiah tertentu. Itu pengalaman pertama saya ngehost kuis. Dan saya senang.
Kali ini, maafkan saya terlambat memposting, kemarin sungguhlah hari yang padat. Mulai pagi saya harus berangkat subuh-subuh dari Cikarang ke Bandung, lalu di Bandung saya harus mengambil laundry yang tidak selesai-selesai seminggu berhubung Bandung hujan terus, lalu persiapan packing untuk berangkat ke luar kota. Dan setelah berhujan-hujan bersama Kang Ojek, saya nyaris terlambat di bandara. Akhirnya tiba di Padang dan disambut dengan meeting di penghujung hari. Asli saya lapar dan tepar kemarin, namun saya tidak ingin ketinggalan kemeriahan event online HUT BBI kelima dengan mengikuti Top 5 blog Buku Member Blog Buku Indonesia.




1. Buku Yang Kubaca oleh Hernadi Tanzil (http://bukuygkubaca.blogspot.co.id/)
Dari blog Om Tanzil inilah saya bermula belajar menulis resensi. Sejak 2008, ketika saya baru awal-awal mengenal dunia perbukuan, saya mengamati dan mempelajari gaya penulisan beliau. Yang saya tahu, dulu beliau sering menulis resensi dan sebagian tulisan-tulisan tersebut dimuat di blognya. Secara umum, blognya sangat simpel. Tidak banyak "ornamen" seperti blog saya yang sok-sokan, tapi satu yang khas blog ini adalah: konsistensi pemutakhirannya. Ini sangat luar biasa. Seringkali (termasuk saya) masih mementingkan tampilan dibanding isi, namun blog Om Tan ini tetap setia diupdate. Itu menunjukkan konsistensi membaca dan menulis, suatu disiplin yang luar biasa! Konsistensi ini juga berbuah, dimana page alexa.com menunjukkan bahwa blog Buku Yang Kubaca (http://bukuygkubaca.blogspot.co.id/) menempati ranking global 1.273.579 dan ranking Indonesia 35.624. Ayo coba bandingkan dengan blog Anda :) Dari sini saya menyimpulkan bahwa suatu ketekunan pasti akan menemukan buahnya.

2. Baca Biar Beken oleh Dion Yulianto (http://www.dionyulianto.blogspot.co.id/)
Selanjutnya blogger yang sangat aktif menulis review adalah blognya Mas Dion ini. Kebetulan mas Dion ini seorang blogger yang berprofesi juga di dunia penerjemahan dan penyuntingan buku. Jadi, klop dengan aktivitas menulisnya di blog. Buku-buku yang diulas juga sangat beragam. Ada jenis fantasi, kumpulan cerpen, sastra klasik, dan nonfiksi. Saya yakin sudah cukup banyak judul yang ditulis resensinya, rasanya sangat perlu menambanhkan widget daftar isi di sidebarnya, sehingga pengunjung betah berselancar mencari buku-buku yang telah diresensi. Tulisan Mas Dion ini juga kadang menyelipkan kalimat  kocak, jadi jauh dari kesan tulisan kaku dan formal. Satu lagi, pageview Blog mas Dion ini cukup tinggi. sekitar 300 ribu view, dua kali lipat dari blog saya. Itu juga buah dari kekonsistenan menulis. Bravo!!

3. Books to share oleh Astrid Felicia (https://perpuskecil.wordpress.com/)
Blogger ini juga sangat sering masuk ke inbox saya, karena saya berlangganan update-an blognya. Books to share. Saya rasa ini visi yang luar biasa bahwa buku hadir untuk dibagi (bukan ditimbun ya). Blognya mbak Astrid inipun cukup simpel, dan saya (lagi-lagi salut) dengan kekonsistenannya menulis terus Wishful Wednesday, yaitu postingan tentang buku-buku yang diinginkan, mungkin sudah yang ketiga ratus postingan. Ada berapa banyak yang sudah terpenuhi, saya rasa perlu juga ditulis, hehehe..Uniknya di blog mbak astrid ini menginformasikan dimana ia membeli buku tersebut, dan berapa harganya. Selain itu, dari postingan mbak Astrid saya meniru judul postingan resensi buku yang menyertakan nama penulis bukunya. Ternyata hal tersebut bagus dalam search engine optimation. Sayang, cuplikan postingan sekarang sangat irit, seharusnya bisa lebih 'dibuka' lagi.

4. Lensa buku oleh Evyta Ar (http://www.lensabuku.com)
Hal lain yang menarik perhatian saya dalam mengunjungi blog adalah 'fasilitas'nya. Karena bisa menginspirasi untuk blog saya (walau saya gaptek juga sih) Menurut saya blog lensabuku ini komplit. Blog ini menyediakan fasilitas pencarian yang terstruktur. Jadi, bagi yang ingin betah berselancar, bisa menelusuri dengan lebih cepat. Koordinator Divisi Website BBI ini sangat tidak pelit membagi ilmu per-blog-an, tulisan tip-tipnya di forum BBI saya ikuti. Menurut saya, dari sisi teknologi perwebblog-an, lensabuku.com patut menjadi rujukan.

5. Desty Baca Buku oleh Pauline Destinugrainy (https://destybacabuku.wordpress.com/)
Font Desty Baca Buku ini mencuri perhatian saya. Bagus. Beberapa kali saya melihat timeline di twitter, Mbak Desty ini cukup aktif mengikuti kuis menulis resensi. Dan tentu saja sering menjadi pemenang. Satu hal lagi yang saya salut adalah kekonsitenannya menulis resensi. Buku-buku yang diresensi biasanya bertema novel-novel populer, dimana novel jenis sperti ini penggemarnya sangat banyak. Jadi blog mbak desty ini bagus menjadi rujukan novel-novel terkini. Bila melihat kesehariannya sebagai dosen jurusan Biologi, mungkin ia jenuh juga kali ya membaca buku-buku sains, karena itu ia beraktualisasi menyeimbangkannya dengan buku-buku novel. Blog Mbak Desty ini juga sangat rutin dimutakhirkan, sungguh saya salut cara beliau membagi waktunya.

Demikian top five blogger BBI menurut saya, tapi yang lain juga tak kalah top markotop.
Majulah Blogger Buku Indonesia, Selamat Ulang Tahun Bebi.


Helvry Sinaga
Padang, 12 April 2016


Friday, February 5, 2016

Perempuan Bernama Arjuna by Remy Sylado


Pada cover bukunya sudah ada peringatan: Bukan bacaan ringan. Kenapa bukan bacaan ringan, sebenarnya bila dipandang dari dua sisi ada kondisi: Pertama, secara jalan cerita sebenarnya tidak terlalu rumit. Sama halnya dengan novel-novel Remy lainnya. Tidak membuat kening berkerut. Kedua, buku ini padat dan sarat dengan referensi. Ini pertama kalinya saya membaca novel yang berisi referensi hampir setengah tebal bukunya. Inilah buku Remy Sylado kedua yang saya baca pada tahun 2015 setelah buku dari Secret Santa 2015 yang lalu, yang berjudul Malaikat Lereng Tidar.


Bicara masalah filsafat, sesungguhnya apa sih filsafat itu? pertanyaan ini kembali muncul ketika mulai membaca cover buku ini ketika terlihat kalimat: "filsafat dalam fiksi". Setahu saya, baru dua buku yang menuliskan novel filsafat pada covernya, yaitu novel Dunia Sophie dan Perempuan bernama Arjuna ini. Jostein Gaarder memang sudah terkenal dengan menuliskan novel yang bermuatan filsafat. Remy Sylado tidak demikian. Pada novel karangan-karangan lainnya tidak pernah disebutkan bahwa itu bermuatan filsafat, meski bila digali setiap karangannya pasti bersumber dari hasil pembacaan dan refleksi penulisnya.

Perempuan Bernama Arjuna
Filsafat dalam Fiksi
Remy Sylado
Penerbit Nuansa Cendekia, 2014
276 hlm
ISBN 978-602-8395-80-9

Ada beberapa topik penting yang diangkat dalam novel ini:

Saturday, January 30, 2016

Produsen Ontbijt Walanda Bandoeng by Soedarso Katam [Secret Santa 2015}



Apa menu sarapan Anda setiap hari? sudahkah memperhitungkan jumlah kalori dengan aktivitas yang akan dijalani? bagaimana komposisi karbohidrat dan vitaminnya, apakah sudah sesuai?

Dalam keseharian, saya sering mengabaikan pertanyaan-pertanyaan di atas. Terkadang sarapan merupakan aktivitas yang terkondisikan alih-alih sebagai suatu kebutuhan. Yang dimaksud aktivitas terkondisikan adalah karena suatu hal, maka sarapan menjadi harus dan terjadwal. Biasanya dulu karena saya menginap di hotel yang menyediakan sarapan; karena saya sedang mengikuti diklat yang menjadwalkan sarapan; karena ikut ajakan teman; dan sebagainya. Selebihnya karena memang lapar kalau nggak sarapan. Tapi memang, dengan sarapan yang cukup dan segelas kopi, membuat saya pada pagi hari menjadi siap untuk beraktivitas sampai siang.

Produsen Ontbijt Walanda Bandoeng
Sudarsono Katam
Penerbit Khazanah Bahari (Juli 2014)



Buku berdampingan dengan sarapan saya yang dobel karbo

Buku ini merupakan pengenalan akan menu-menu sarapan orang Belanda tempo dulu di Bandung. Pada bagian awal buku ini diuraikan sekilas tentang muatan suatu sarapan, misalnya karbohidrat seberapa banyak, protein seberapa banyak. Dari situ saya mengetahui bahwa roti dan susu merupakan makanankhas Eropa yang dibawa ke Bandung. Dapat disimpulkan bahwa lidah orang Belanda zaman dulu tetap tidak bisa pindah dari negeri asalnya, dan tetap membawanya ke Bandung. Selain itu saya mengetahui bahwa biskuit speculas merupakan kombinasi makanan Eropa dan Indonesia, karena biskuit merupakan makanan dari Eropa, sedangkan kayu manis merupakan produk Indonesia.

Pada bagian selanjutnya, dijelaskan mengenai tempat-tempat makan yang biasa dikunjungi Orang Belanda tempo dulu di Bandung. Sekilas kebanyakan di seputaran Jalan Braga, Bandung. Beberapa foto zaman dulu turut ditampilkan. Sayang sekali penataan foto menurut saya kurang menarik. Foto-foto yang ditampilkan kurang greget informasinya. Mungkin karena sudah saya bandingkan dengan bukunsejenis yang menulis sejarah suatu tempat. Contoh buku yang bagus menuliskan hal seperti itu menurut saya antara lain buku-buku sejarah jakarta karya Adolf Heuken, SJ.

Buku bersama pernak-pernik dari Negeri Sakura

Bagaimanapun buku ini enak dibaca. Menyusuri kembali tempat-tempat yang disebutkan dalam buku ini di Bandung, saya membayangkan suasana sarapan di suatu pagi di masa lampau. Beberapa tempat di Jalan Braga yang disebutkan dalam buku ini sudah berubah, ada yang sudah jadi pertokoan, bahkan sisa-sisa pernah sebagai toko kue atau toko roti sudah tidak ada.

Sayang sekali, review buku ini tidak dapat saya sajikan lengkap karena bukunya tertinggal di Bandung, sementara seminggu yang lalu tersita dengan kesibukan yang luar biasa, sementara hari ini batas terakhir postingnya. Tetapi buku ini sangat luar biasa.

Tebak Santa
Seperti dalam postingan sebelumnya, bahwa buku ini adalah hadiah dari Santa dalam program Secret Santa 2015 oleh Divisi Event. Dari teka-teki yang diberikan kepada saya, saya mencoba menganalisis dan berusaha mencari kaitan huruf yang diberikan. Namun, saya gagal mengidentifikasi siapa Santa saya.

Dear Santa,
terima kasih banyak. Semoga bertambah berkat dan semakin banyak berbagi dan bertambah bacaan

Salam,
Helvry

Thursday, January 21, 2016

Kukila by M. Aan Mansyur


Dalam setiap pembacaan buku kumpulan cerpen, biasanya saya mencari tahu, apakah kumpulan cerpen tersebut terdiri kumpulan cerpen dari pengarang yang berbeda-beda? atau kumpulan cerpen yang ditulis oleh satu pengarang? Hal ini sedikit banyak membantu saya dalam memahami gaya bercerita si pengarang-meski saya tidak mengerti teorinya-. Karangan Aan Mansyur ini baru kali pertama saya baca. Saya belum memiliki ekspektasi ataupun gambaran seperti apa tulisan yang dibawakan. Dalam membaca cerpen saya memiliki suatu prinsip bahwa suatu cerita yang satu berdiri sendiri terlepas dari cerita lainnya. Karena itu saya mulai membaca buku ini dari belakang.



Kukila (kumpulan cerita)
M. Aan Mansyur
cetakan ketiga: Oktober 2015
Penerbit PT Gramedia Pustaka Utama


Ada 16 cerpen dalam buku ini. Ada yang benar-benar pendek sekali, sekaligus panjang sekali. Bila memetakan tokoh-tokoh dalam cerita ini, maka dapat ditarik suatu kesimpulan akan tema yang dibawa Aan Mansyur yaitu: Kukila.

Adapun 16 cerita itu adalah sebagai berikut:

Tuesday, January 19, 2016

Surat Batak by Uli Kozok



Apa yang membuat suatu bangsa memiliki peradaban adalah bangsa itu memiliki warisan tulisan. Karena dari tulisan-lah suatu jejak bangsa diselidiki. Bagi suku bangsa yang sudah mengenal aksara, adalah merupakan suatu keuntungan dapat mewariskan sejarahnya pada generasi berikutnya. Namun, tradisi menulis di Indonesia hingga saat ini masih jauh dari memadai. Apresiasi terhadap tulisan-tulisan dari sejarah suku bangsa Indonesia masa lalu pun lebih banyak digeluti oleh ilmuwan asing. Sungguh kondisi yang membuat miris.

Filologi adalah ilmu yang mempelajari bahasa dalam sumber-sumber sejarah yang ditulis, yang merupakan kombinasi dari kritik sastra, sejarah, dan linguistik. Saya teringat dengan istilah filologi ketika membuat resensi buku The Profesor and The Mad Man, kurang lebih lima tahun yang lalu.  Dalam pendahuluannya, Dr. Uli Kozok menyatakan bahwa buku ini merupakan pengantar filologi Batak yang mencakup dasar-dasar filologi Batak dan penerapannya. Suatu kondisi yang sangat-sangat miris, dimana para filolog yang meneliti naskah-naskah Batak kebanyakan menulis hasil penelitiannya dalam bahasa Jerman, Inggris, dan Belanda. Bahkan Dr. Liberty Manik, seorang filolog Batak asli-sekaligus pencipta lagu nasional Satu Nusa Satu Bangsa-, memilih menulis dalam Bahasa Jerman. Sangat disayangkan, dari tulisan-tulisan dalam bahasa asing tersebut, sependek pengetahuan saya- tidak diterjemahkan dalam Bahasa Indonesia, apalagi Bahasa Batak. Tulisan hasil penelitian Dr Uli Kozok  ini benar-benar mengisi kekosongan atas kekurangan bahan bacaan terkait surat batak.

Sunday, January 17, 2016

Surat Pembaca


Beberapa hari lalu, sebuah email masuk ke inbox saya. Beberapa pertanyaan di bawah ini mungkin menjadi pertanyaan bagi banyak pengunjung, tentang bagaimana memulai suatu blog buku. Selamat membaca.
------------------------------------------------------------------------------------------------
yonatan aditya

Jan 5 (10 days ago)

to me
Selamat siang mas Helvry, saya Yonatan. saya nemu blog buku mas Helvry waktu lagi iseng" cari review buku buat dibaca. kurang lebih 3 bulan belakangan, saya memiliki ide buat bikin blog review buku. saya pengen nanya beberapa hal kalo boleh ni berhubung dari apa yang saya liat sekilas, blog mas Helvry udah cukup banyak followernya dan juga udah cukup lama aktif di blog tersebut.
 

Helvry: Terima kasih sudah berkunjung ke blog saya ini. Saya berusaha untuk tetap konsisten mengisinya di tengah kesibukan pekerjaan. Saya senang tulisan ini dapat bermanfaat.

beberapa hal yang ingin saya tanyakan adalah:

1. apa aja persiapan yang menurut mas Helvry perlu disiapin sebelum mulai blog review buku?


Helvry: Pada dasarnya, blog hanya salah satu media dimana suatu tulisan dapat dibaca oleh orang lain. Tidak hanya blog, bisa saja Notes pada Facebook atau review pada Goodreads.com. Yang paling utama adalah hasil pembacaan dibuat tulisannya. Bagaimana cara penuangan hasil bacaan dalam tulisan, banyak resensi/review yang dapat dijadikan acuan.

2. Saya baru aktif membaca buku kurang lebih 1 tahun terakhir dan jumlah buku saya masih kurang dari 20 (hehe). apa jumlah tersebut cukup buat memulai blog saya? yang menjadi pertimbangan saya adalah kalo posting 1 review tiap minggu mungkin akan cukup ke depannya, tapi kalo harus 3-4 posting per minggu saya masih kurang bahan. hehehe

Helvry: Hal yang mendasar dalam menilis blog adalah bukan semata-mata jumlah buku yang dibaca, tetapi bagaimana sebuah isi sebuah tulisan resensi/review atas buku tersebut. Menurut saya, jumlah buku lima buku sekalipun sudah sangat cukup untuk merintis sebuah blog. Orang bijak mengatakan bahwa sebuah perjalanan dimulai dari langkah pertama? demikian juga sebuah blog, pasti dimulai dari satu postingan. Mengenai bagaimana meresensi, Anda bisa pelajari di sumber-sumber lain, ke depan akan saya tuliskan penulisan resensi/review versi saya. Sebagai informasi, postingan resensi saya di blog ini yang termasuk kunjungannya paling banyak, antara lain:
a. Max Havelaar oleh Multatuli 
b. Kuantar ke Gerbang, Kisah cinta Bung Karno dan Inggit Garnasih oleh Ramadhan KH
c. Kumpulan Puisi; Hujan Bulan Juni oleh Sapardi Djoko Damono
d. Koong: Kisah Seekor Perkutut oleh Iwan Simatupang
e. Hari-hari Terakhir Soekarno oleh Peter Kasenda

3. mungkin ini sedikit personal, tapi kalo boleh tau, dengan jumlah follower/subscriber blog yang relatif banyak, apa blog mas Helvry sudah bisa menghasilkan uang? (maaf sebelumnya kalo mungkin sedikit personal)
 

Helvry: sampai saat ini belum menghasilkan uang (dalam arti uang fisik), namun saya sudah mendaftarkan blog ini ke google ad-sense. Tapi saya tidak berharap banyak dari situ. Bagi saya, kepuasan terbesar dalam mengelola blog ini mendapat komentar positif dari pembaca yang merasa informasi di blog ini bermanfaat bagi mereka. Itu membuat saya tambah semangat untuk terus menulis.

4. sejauh ini, buku" yg saya punya rata-rata non fiksi dan hanya dari beberapa pengarang saja (cakupan variasi buku dan jumlah pengarang masih sedikit) apa itu bisa jadi penghambat saat saya mulai blog saya ya?
 

Helvry: Tidak. Sekali lagi  jenis buku tidak berpengaruh banyak. Pengalaman saya menunjukkan bahwa buku yang paling tidak populerpun, dapat ditulis resensinya yang menarik. Bahwa apapun jenis bukunya, silakan berkreasi menulis resensinya. Anda boleh mengitari buku-buku yang saya tulis resensinya di blog ini, kebanyakan bukan buku yang populer. Tapi bagi saya, ukuran keberhasilan seorang blogger buku adalah kekonsistenan membaca dan menulis. Terlepas pageview blognya tinggi atau tidak. Karena untuk menaikkan pageview, harus punya strategi tersendiri, yang nanti akan saya bagikan.


makasih sebelumnya buat mas Helvry kalo bersedia meluangkan waktunya menjawab beberapa pertanyaan ini. sukses terus dengan blognya.


Helvry: sama-sama, Yonatan. Senang bisa berbagi. Saya terbuka menerima masukan maupun komentar, agar kualitas dunia pembacaan dan penulisan kita semakin baik. Salam


Wednesday, January 13, 2016

Saling Silang Indonesia-Eropa by Joss Wibisono




Bila kita melihat manusia terkotak oleh suku bangsa dan bahasa, dapat disimpulkan bahwa sejarah suatu bangsa ditulis oleh pihak yang berkepentingan dalam hal ini tentu saja kepentingan suku bangsa tersebut (terlebih penguasanya). Penulisan sejarah tersebut menjadi warisan generasi selanjutnya. Namun bila melihat manusia sebagai suatu komunitas bumi, maka manusia dipengaruhi oleh manusia lainnya, dari suku bangsa dan bahasa di sekitarnya. Karena itu Sejarah tidak pernah berdiri sendiri. Dan dalam penulisannya, sejarah merupakan bagian kecil dari suatu kehidupan (manusia) yang secara simultan berjalan melintasi urutan waktu. Di dalam kehidupan tersebut banyak hal saling mempengaruhi yang tidak terkotak oleh identitas suku, bangsa, dan bahasa.

Saling Silang Indonesia - Eropa dari diktator, musik, hingga bahasa
Penulis: Joss Wibisono
Penerbit: Marjin Kiri, 2012
xiv + 228 hlm
ISBN: 9789791260169

Pada buku ini, Joss Wibisono, menuliskan empat kelompok perjumpaan kebudayaan Eropa - Indonesia: musik, bahasa, sejarah dan politik. Walau dalam tiga kelompok besar, namun semuanya dilihat dalam bingkai asal muasal, riwayat, perjumpaan tersebut dengan kata lain kembali ke sejarah.

Tuesday, December 29, 2015

Secret Santa 2015 and Riddle


Setelah melalui liburan panjang, saya baru sempat posting buku dari Secret Santa saya. Buku ini sudah saya terima sejak pelaksanaan Festival Pembaca Indonesia 2015, dari seorang penghubung yang menginformasikan keberadaan suatu akun yang disangka palsu (banyak amat anak kalimatnya), yaitu Fatma a.k.a OPAT (@opathebat) dengan blog http://casualbookreader.wordpress.com/

Foto bersama dengan Opat di depan booth Littlewoman sebelahnya booth BBI

Sedikit cerita tentang sampainya buku ini ke tangan saya. Saya baru hadir di acara Festival Pembaca Indonesia 2015 di Synthesis Square, Jakarta Selatan pada hari kedua, yaitu di Hari Minggu, 6 Desember 2015. Saat itu ketika kami bersiap berkemas membereskan perlengkapan dekorasi booth Blogger Buku Indonesia (BBI), tiba-tiba Sang Kurir menyampaikan bingkisan kepada saya.

Saya menganggap itu suatu surprise dikarenakan sebelumnya, di tempat yang sama,  saya juga menerima bingkisan dari seorang sahabat yang sudah lama tak bersua. Karena keriaan bertemu dengan teman-teman dan memperoleh buku dari hasil swap, saya nyaris melupakan bingkisan Saya baru membukanya di hari Senin keesokan harinya, dan saya cukup terkejut dengan buku yang saya jadikan wishlist sebelumnya.



Buku-buku bertema tempo doeloe memang menjadi favorit saya, karena buku tersebut tetap relevan tanpa harus terrgeser oleh trend. Sangat disayangkan, buku-buku bertema seperti ini masih jauh secara jumlah maupun kualitasnya. Padahal, bila dikemas dengan baik dan dengan bobot yang tinggi, akan menjadi suatu wisata buku yang mengasyikkan.

Sekali lagi saya mengucapkan terima kasih kepada Santa saya yang sudah bersusah-susah mencari buku ini, saya tahu buku ini agak susah mencarinya karena penerbitnyapun tidak begitu terkenal di dunia perbukuan, namun nama Soedarso Katam sudah begitu tersohor sebagai Penulis tentang Kota Bandung tempo doeloe.

Suatu kelemahan saya adalah saya punya ide sama sekali dalam pemecahan suatu teka-teki. Dalam pekerjaan sehari-hari pun saya biasanya akan bertanya bila menemukan suatu kebingungan atau ketidaktahuan. Bagaimanapun saya akan berusaha di tengah clue yang sangat minim diberikan oleh Santa Saya, seperti gambar berikut.

Thank you, Santa!

Tuesday, December 22, 2015

Buku Apresiasi Puisi: Bilangnya Begini, Maksudnya Begitu | Sapardi Djoko Damono


Bilangnya Begini, Maksudnya Begitu
Buku Apresiasi Puisi
Sapardi Djoko Damono
PT Gramedia Pustaka Utama 2014
ISBN: 978-602-03-1122-7

Dari subjudul buku ini cukup jelas bahwa buku ini merupakan Buku Apresiasi Puisi. Sebelum membedah buku ini, saya ingin mengetahui pengertian istilah-istilah yang menjadi batasan pengertian menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia versi online,

1. pengertian apresiasi

apresiasi/ap•re•si•a•si/ /aprésiasi/ n 1 kesadaran terhadap nilai seni dan budaya; 2 penilaian (penghargaan) terhadap sesuatu; 3 kenaikan nilai barang karena harga pasarnya naik atau permintaan akan barang itu bertambah;
berapresiasi/ber•a•pre•si•a•si/ v mempunyai apresiasi; ada apresiasi;
mengapresiasi/meng•ap•re•si•a•si/ v melakukan pengamatan, penilaian, dan penghargaan (misalnya terhadap karya seni)

2. pengertian puisi

puisi/pu•i•si/ n 1 ragam sastra yang bahasanya terikat oleh irama, matra, rima, serta penyusunan larik dan bait; 2 gubahan dalam bahasa yang bentuknya dipilih dan ditata secara cermat sehingga mempertajam kesadaran orang akan pengalaman dan membangkitkan tanggapan khusus lewat penataan bunyi, irama, dan makna khusus; 3 sajak;
-- bebas puisi yang tidak terikat oleh rima dan matra, dan tidak terikat oleh jumlah larik dalam setiap bait, jumlah suku kata dalam setiap larik;
-- berpola puisi yang mencakupi jenis sajak yang susunan lariknya berupa bentuk geometris, seperti belah ketupat, jajaran genjang, bulat telur, tanda tanya, tanda seru, ataupun bentuk lain;
-- dramatik Sas puisi yang memiliki persyaratan dramatik yang menekankan tikaian emosional atau situasi yang tegang;
-- lama puisi yang belum dipengaruhi oleh puisi Barat, seperti pantun, gurindam, syair, mantra, dan bidal;
-- mbeling sajak ringan yang tujuannya membebaskan rasa tertekan, gelisah, dan tegang; sajak main-main;
berpuisi/ber•pu•i•si/ v membaca(kan) puisi;
memuisikan/me•mu•i•si•kan/ v membuat atau menggubah menjadi bentuk puisi: dia berusaha ~ gambar;
pemuisian/pe•mu•i•si•an/ n perihal mengubah (pengubahan) bentuk bahasa prosa menjadi puisi

Dari dua pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa apresiasi puisi merupakan bentuk kesadaran atau penghargaan terhadap nilai suatu ragam sastra yang dipilih secara cermat untuk mempertajam kesadaran akan pengalaman (tertentu).
Suatu apresiasi tidak muncul sendiri. Apresiasi diikuti dengan pemahaman atau pengetahuan atas obyek yang diapresiasi. Bagaimana memperoleh pemahaman atau pengetahuan tersebut disajikan dalam buku ini dalam bahasa yang sederhana dan tidak njelimet dengan teori-teori sastra. Dalam pembukanya, Sapardi menjelaskan bahwa ia berusaha menjelaskan alat atau muslihat yang biasa digunakan oleh penyair dalam puisinya. Apakah suatu alat tersebut adalah bagian dari teori atau merujuk pada teori sastra tertentu, bukan merupakan lingkup penjelasannya. Hal yang penting menurut Sapardi adalah pengenalan terhadap karya sastranya, bukan pada penyairnya, karena itulah yang mendasari penafsiran, penilaian, dan apresiasi itu sendiri.