Friday, February 5, 2016

Perempuan Bernama Arjuna by Remy Sylado


Pada cover bukunya sudah ada peringatan: Bukan bacaan ringan. Kenapa bukan bacaan ringan, sebenarnya bila dipandang dari dua sisi ada kondisi: Pertama, secara jalan cerita sebenarnya tidak terlalu rumit. Sama halnya dengan novel-novel Remy lainnya. Tidak membuat kening berkerut. Kedua, buku ini padat dan sarat dengan referensi. Ini pertama kalinya saya membaca novel yang berisi referensi hampir setengah tebal bukunya. Inilah buku Remy Sylado kedua yang saya baca pada tahun 2015 setelah buku dari Secret Santa 2015 yang lalu, yang berjudul Malaikat Lereng Tidar.


Bicara masalah filsafat, sesungguhnya apa sih filsafat itu? pertanyaan ini kembali muncul ketika mulai membaca cover buku ini ketika terlihat kalimat: "filsafat dalam fiksi". Setahu saya, baru dua buku yang menuliskan novel filsafat pada covernya, yaitu novel Dunia Sophie dan Perempuan bernama Arjuna ini. Jostein Gaarder memang sudah terkenal dengan menuliskan novel yang bermuatan filsafat. Remy Sylado tidak demikian. Pada novel karangan-karangan lainnya tidak pernah disebutkan bahwa itu bermuatan filsafat, meski bila digali setiap karangannya pasti bersumber dari hasil pembacaan dan refleksi penulisnya.

Perempuan Bernama Arjuna
Filsafat dalam Fiksi
Remy Sylado
Penerbit Nuansa Cendekia, 2014
276 hlm
ISBN 978-602-8395-80-9

Ada beberapa topik penting yang diangkat dalam novel ini: